Jum. Okt 30th, 2020

Jakarta || Gerbang News

Presiden Jokowi memberi ucapan selamat usai pelantikan Kepala BPIP di Istana Negara, Provinsi DKI Jakarta, pada hari Rabu (05/02/2020).

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan, bahwa tugas Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) adalah bagaimana membumikan Pancasila, terutama target anak-anak muda di bawah 39 tahun yang memerlukan sebuah injeksi tentang Pancasila dalam keseharian.

“Kita harapkan dengan diangkatnya Pak Yudian, Prof. Yudian itu bisa lebih dipercepat lagi,” ujar Presiden Jokowi usai melantik Kepala BPIP di Istana Negara, Provinsi DKI Jakarta.

Dok foto bersama usai pelantikan

Terkait tugas khusus untuk Kepala BPIP yang baru, Presiden minta langsung implementasi di lapangan.

“Saya kira bahan-bahan sudah komplet semua, bahan materi-materi sudah komplet semuanya. Sehingga betul-betul langsung tahapan-tahapannya ke lapangan, utamakan anak muda,” tambah Presiden.

Pertumbuhan Ekonomi

Soal pertumbuhan ekonomi yang melambat, Presiden Jokowi meminta untuk membandingkan dengan negara-negara lain, terutama di G20, Indonesia menempati nomor 2.

“Alhamdulillah, ini juga patut kita syukuri, bahwa pertumbuhan ekonomi masih di atas 5%, 5,02%. Patut kita syukuri, yang lain-lain bukan turun, anjlok. Ya kita ini, kalo kita enggak kita syukuri artinya kufur nikmat,” tambah Kepala Negara.

Mempertahankan pada posisi yang seperti itu saja, menurut Presiden, sulit sekali, tetapi juga hal menggembirakan adalah komunikasi antara otoritas moneter, yaitu Bank Sentral dengan pemerintah baik dan OJK dengan pemerintah baik.

Dok foto bersama usai pelantikan

“Saya kira kebijakan moneter oleh BI yang sangat prudent, kebijakan-kebijakan perbankan oleh OJK yang sangat prudent, itu sangat baik. Juga kebijakan fiskal kita yang sangat prudent (hati-hati) juga sangat penting sekali,” Presiden menjelaskan.

Untuk itu, Presiden mengajak semua untuk bersyukur, karena beberapa rating agency juga memberikan kenaikan, misalnya terakhir Japan Credit Rating yang memberikan tambahan level lebih tinggi pada Indonesia.

Artinya, sambung Presiden, kepercayaan (trust) dari Internasional kepada Indonesia lebih baik. Ini, tambah Presiden, optimisme yang harus disampaikan.

“Jangan sampai mengambil hal-hal yang pesimis, saya enggak mau. Optimis, kepercayaan Internasional kepada kita semakin baik kita harus optimis,” tutur Kepala Negara. ( Arifin )

By admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *